Putu Pande Setiawan: Anak Alam

Putu Pande setiawan Penghargaan peradah

Untuk bidang pendidikan, penghargaan Peradah diterima oleh Putu Pande Setiawan. Pande melakukan kerja sosial melalui Komunitas Anak Alam. Pande menyelesaikan S1 Teknik Industri dari Sekolah Tinggi Teknologi Telkom – Bandung, kemudian menyelesaikan S2 di Magister Manajemen Sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Berkesempatan melakukan pertukaran mahasiswa ke University of Victoria,British Columbia – Canada. Pernah menjadi kandidat beasiswa Ph.D in tourism oleh World Tourism Organization di Hong Kong Polytechnique Institut.Pernah bekerja sebagai Staf Field Monitor – Program Pangan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN-WFP) dalam recovery gempa di Yogyakarta.

Pande bercita-cita melihat anak-anak miskin di seluruh Bali bisa mengenyam pendidikan. Tahun 2009, ia mendirikan Komunitas Anak Alam sebuah komunitas berbasis sukarela. Misi awalnya adalah memberikan kesempatan kepada anak-anak dari kampung-kampung terpencil Bali agar mendapatkan kehidupan yang lebih layak, pengalaman hidup yang lebih baik, dan akses pengetahuan.

Mengawali langkah dan program Komunitas Anak Alam, Pande pergi di sekitar desa tempat tinggalnya untuk mencari anak-anak putus sekolah kerena kemiskinan. Pande mulai melakukan pendekatan dengan masyarakat di Desa Blandingan dengan cara berbaur dengan kehidupan keseharian mereka. Meski ia harus menjadi dekil untuk mendekati mereka yang phobia dengan pendatang.Upaya untuk melaksanakan komitmen mengabdikan diri untuk anak-anak miskin Bali melalui pendidikan bukan tanpa kendala. Banyak orang yang tidak suka, bahkan ia sempat dianggap gila untuk memulai program di Belandingan.

Pande terus bekomitmen bekerja untuk pendidikan. Ia sadari, di Bali pendidikan tidak begitu dianggap, sebaliknya pariwisata seolah mengalahkan sektor lainnya. Bekerja sosial merupakan hasrat terbesarnya. Memilih untuk mengabdikan diri dan pengetahuannya untuk anak-anak yang tak memiliki kesempatan dan peri kehidupan yang layak ini, daripada menerima tawaran kerja di perusahaan-perusahaan besar. Inilah kerja nyata, yang sering dilupakan dan dianggap remeh orang yang sudah mapan.
[telah dibaca 683 kali]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *